Wednesday, March 2, 2011

Tanggung dosa sendiri.

Salam semua.

Semua manusia mempunyai dosa,cuma kadarnya sahaja berbeza di antara satu sama lain, hanya nabi dan rasul sahaja maksum ( tiada dosa). Dosa berlaku apabila kita melanggar perintah Allah, seperti meninggalkan suruhan dan melanggar larangan-Nya. Setiap kesalahan akan dicatat dan direkodkan oleh malaikat yang ditugaskan Allah dan catatan tersebut akan dibentangkan pada Hari Akhirat untuk dihisab atau dihitungkannya, sekiranya tidak diampunkan akan dimasukkan ke dalam neraka mengikut keadaannya masing-masing.

Ketika sebelum baligh.
Kanak-kanak belum baligh tiada sebarang dosa kerana mereka tiada apa-apa tanggungjawab, mereka ini dianggap putih bersih seperti kain putih.Oleh itu manusia tidak boleh dikaitkan dengan dosa sebaik sahaja mereka dilahirkan sehinggalah mereka baligh.

Orang dewasa, ibu bapa atau waris berkewajipan mendidik kanak-kanak yang belum baligh yang di bawah jagaan masing-masing. Sekurang-kurangnya memberi pelajaran yang dikategorikan sebagai Fardu 'Ain, di mana pelajaran ini diwajibkan ke atas orang Islam yang telah baligh mengetahui dan menguasainya, kurikulumnya mencakup perkara asas panduan hidup bagi orang Islam.

Sekiranya kanak-kanak di peringkat ini melakukan kesalahn atau melanggar perintah Allah kerana kelalaian waris mendidiknya, maka warisnya berdosa di atas kelalaian itu, walaupun kanak-kanak itu tidak melakukan kesalahan waris tetap berdosa di atas mengabaikan tanggungjawabnya sebagai waris. Dosa tersebut bukanlah dosa kanak-kanak itu kerana seperti dinyatakan tadi bahawa mereka itu tiada dosa, dosa itu adalah dosa waris itu sendiri, dalam hukum Islam seseorang itu tidak dibebankan dengan menanggung dosa orang lain. Kita hanya menanggung dosa kita sendiri. Kalau pendidikan telah diberikan dengan sempurna tetapi kanak-kanak itu masih melanggar larangan Allah , maka tiadalah apa-apa dosa ke atas waris mahupun ke atas kanak-kanak itu disebabkan mereka itu belum baligh lagi.
_____________________________________________
[18]
Dan (ketahuilah), seseorang pemikul tldak akan memikul dosa perbuatan orang lain; dan jika seseorang yang berat tanggungnya (dengan dosa), memanggil (orang lain) untuk menolong memikul sama bebanan itu, tidak akan dapat dipikul sedikitpun daripadanya, walaupun orang yang diminta pertolongannya itu dari kerabatnya sendiri. Sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) hanyalah memberi peringatan kepada orang-orang yang takut (melanggar hukum-hukum) Tuhan semasa mereka tidak dilihat orang dan semasa mereka tidak melihat azab Tuhan, serta mereka mendirikan sembahyang. Dan sesiapa yang membersihkan dirinya (dari segala yang dilarang) maka sesungguhnya ia melakukan pembersihan itu untuk kebaikan dirinya sendiri dan (ingatlah), kepada Allah jualah tempat kembali.

(Surah Fatir)
______________________________________________

Ketika selepas baligh.
Sekiranya seseorang itu melanggar perintah Allah ketika telah baligh, maka barulah dikira dosa, setiap aktiviti orang yang telah baligh akan dinilai sama ada aktiviti mereka mendapat pahala atau dosa. Tiada suatu aktiviti pun yang terkeluar dari zon penilaian Allah, semua aspek kehidupan manusia akan dinilai sama ada dalam bidang politik, ekonomi, sosial dan seumpamanya.( Islam adalah cara hidup ). Memberi pendidikan kepada anak-anak adalah kewajipan yang tiada penghujungnya, cuma yang berbeza hanya situasi dan tahapnya sahaja, pendidikan adalah dakwah.

Sekian...wallahu aklam.

2 comments:

Kakzakie said...

Assalamualaikum ustaz,

Anak yg baligh pun masih kena selalu diingat (anak kakak la tu). Bimbang kalau tidak ditegur menjadi biasa. Kerenah zaman serba menggugat ini tidak mudah melepas anak begitu saja....

Leenoh said...

Waalaikumussalam Kakzakie.
Ya, betul....dakwah perlu berterusan.